Sunday, 31 July 2016

When Kael was Born

Setelah hiatus selama berbulan-bulan, now I'm back! Klo ditanya kenapa hiatus, jawaban simplenya: SIBUK. hahaha.. Let's blame everything on sibuk :p Alright, I will try to blog more often~

Well, sesuai dengan judulnya, aku mau share cerita mengenai proses lahiranku kemarin. Singkat cerita, hari Senin 06 Juni 2016 adalah jadwal kontrol rutinku. Seperti biasa, aku ditemenin suami ke rumah sakit. Pas dicek sama dokter, kata dokter "wah, udah pembukaan satu!". Kaget dunk! Soalnya waktu itu masih dalam hitungan 37 minggu dan estimated due date nya juga masih lama di sekitar tanggal 24 Juni. Dan juga aku tidak ada rasa mules atau sakit kontraksi atau apapun itu. Tapi katanya, 37 minggu itu usia kandungan sudah matang, jadi memang bisa saja lahiran di week 37. Dengan perasaan campur aduk (ya, campur aduk, soalnya bener-bener gak nyangka akan secepat ini, rasanya masih belum siap), aku disuruh NST dulu untuk merekam jantung bayi dan melihat ada tidaknya kontraksi. Nah, hasil NST menunjukkan bayi sehat *Puji Tuhan* dan sudah ada kontraksi lumayan banyak. Jadi dokter menyarankan untuk langsung dirawat inap saja. Tetapi karena aku bandel belum ada rasa apapun, jadi aku belum mau dirawat. Ya sudah. kata dokter ok, gpp, tapi nanti malam klo ada yg aneh harus segera ke rumah sakit ya! Trus besok pagi datang lagi untuk di NST lagi. OK! Mari pulang~~

Aku lagi di NST :)

Sampe rumah juga aku masih santai-santai saja dan malam itu aku juga berhasil tidur nyenyak~ Memang selama hamil aku gak pernah ada gangguan tidur, selalu bisa tidur nyenyak, hahaha.. Bisa dibilang selama hamil ini bener-bener tidak ada keluhan yang berarti. Bahkan di perut pun tidak ada stretchmark sama sekali *YEAY!!*

Keesokan harinya sesuai instruksi dokter, aku sama suami ke RS untuk NST lagi. Kali ini hasilnya menunjukkan tidak begitu ada kontraksi, jadi aku masih diizinkan pulang. Sampe rumah, masih santai juga dunk! Masih sempet tidur siang lumayan lama, LOL. Trus sekitar jam 5an, aku ngajakin suami "beb, jajan buka puasa yuk!" Meskipun gak puasa tapi tetep yah ikutan jajan buka puasa, hehehe.. Kita jajan banyak banget, trus pulang dan makaaaannnnn!!! :9 Habis makan, aku mau mandi, pas mau mandi ini ngeliat kok di celana dalam ada flek darah? Kasih tau suami trus suami kasih tau mertua dan mamaku juga, disuruh buruan ke rumah sakit. Tapi lagi-lagi aku masih santai-santai saja, ntah beneran santai atau sebenernya takut untuk ke rumah sakit, karena rasanya belum siap >_< hahaha..

Maka berangkatlah kami ke RS, sampai di RS dicek lagi sama dokter, katanya "wah, uda menuju pembukaan 2 nih!". Balik lagi ke pertanyaan yang sama:
"ada rasa mules? tidak ada"
"ada nyeri? tidak ada"
Jadi setiap orang itu punya ambang batas rasa sakit, nah, mungkin ambang rasa sakit aku tinggi kali yah, jadi aku gak terasa sakit kontraksinya XD Aku sampai nanya berkali-kali ke dokter, "ini beneran sudah mau lahiran ya?" lol. Jadilah aku rawat inap hari itu (Selasa, 07 Juni 2016).

Aku masih nyantai banget, masih sempet minum es koteng enak dan seger~

Aku kira malam itu juga aku bakal tidur nyenyak, tapi ternyata tidak teman-teman! Haha.. Pas tengah malam udah mulai berasa sakit nyut nyut seperti kalo kita lagi haid. Awalnya sakitnya hanya sekali-sekali saja. Sampai sekitar jam 2 pagi, baru deh aku mulai merasakan sakit yang beneran sakit. Frekuensi sakitnya semakin sering dan sekali kontraksi itu makin lama durasinya. Suster sesekali akan datang untuk ngecekin kita. Aku udah kesakitan banget, tapi susternya dengan santai bilang "baru pembukaan 4 yah bu". Busetttt! Udah sakitnya seperti ini baru pembukaan 4! Dengar dari orang kan klo anak pertama biasanya agak lama yah, bisa ampe belasan jam tuh baru lahiran. Dalam hati aku udah mikir "aduh, ini baru bukaan 4, aku masih harus nahan brp belas jam lagi dengan sakit yang makin menjadi-jadi ini".. Udah mulai muncul godaan untuk minta dioperasi caesar saja, hahaha! Sekitar jam 5 pagi, air ketuban pecah. Kirain klo ketuban uda pecah, rasa sakitnya bisa berkurang *ngarep*. Tapi ternyata tidak berkurang sama sekali, sakitnya ini luar biasa sakit dan semakin menjadi-jadi. Terutama di bagian pinggang. Pinggang rasanya mau patah. *serius, tidak bercanda* O_O Mungkin dalam waktu 5 menit, hanya 1 menit saja aku gak merasa sakit.

Rabu, 08 Juni 2016, sekitar jam 7 pagi, aku dipindahkan ke ruang bersalin (sebelumnya masih di kamar rawat inap biasa). Lebih shocked lagi waktu ngeliat ibu dokter datang pakai dress cantik kayak mau ke mall (yes, my obgyn is a female). Dokter dan suster-suster semuanya nyantai banget, as if nothing happened gitu, padahal aku udah kesakitan banget. Wajar sih, mungkin udah tiap hari juga mereka hadapin situasi seperti ini, jadi udah terbiasa, haha.. Aksesoris dokter pun dipakai dan kemudian dimulailah kegiatan ngeden~ Ketika kontraksi sakitnya maksimal, langsung ngeden sekuat tenaga untuk mendorong kepala bayi turun ke bawah. Waktu kepala bayi sudah hampir keluar, ngedennya harus continuously, supaya kepalanya gak masuk lagi ke dalam. Di sela-sela ngeden, miss V aku ada digunting (episiotomi). Aku tau, ada bagian sesuatu yang digunting, tapi gak berasa sakit, rasa sakitnya kalah sama sakit di perut, hahaha.. Udah ngeden hampir 1,5 jam, tapi kepala bayi masih belum keluar juga.. Aku udah lemes, kehabisan tenaga dan stamina, pandangan udah kabur dan gelap rasanya. Udah dibantu juga dengan selang oksigen, tapi rasanya aku udah bener-bener gak kuat lagi *salut sama ibu-ibu zaman dahulu yang bisa punya belasan anak*. Kepala bayi sudah nongol, rambutnya sudah terlihat dari luar dan aku udah ngeden sekuat tenaga, tapi masih gak kunjung keluar, Akhirnya pukul 08.28 bayiku lahir dengan bantuan vacuum extraction, karena aku udah gak kuat lagi ngedennya maka diambil tindakan vacuum. Pertimbangannya adalah ketuban yang sudah pecah lumayan lama, kepala bayi tidak baik dibiarkan terjepit di miss V terlalu lama, serta aku yang sudah bener-bener tidak kuat lagi. Pada saat di vacuum pun aku harus tetap ngeden, kemudian pas kepala bayi agak nongol keluar baru dibantu tarik, soalnya saat berhenti ngeden itu kepala bayi seperti masuk lagi ke dalam.

Ketika kepala bayi sudah keluar, proses ngeden pun dihentikan. Selanjutnya dokter yang akan ngeluarin badannya. Kata suamiku, proses ngeluarin badannya agak scary, cuma kepalanya aja yang dipegang trus ditarik kayak narik boneka katanya, hahaha.. yah dokter pasti punya tekniknya gimana nariknya, no worries, lol. Aku rasanya lega banget saat kepala dan badan bayi sudah keluar semua. Semua rasa sakit mendadak hilang. Benar-benar tidak ada rasa sakit atau apapun lagi. Rasanya plong dan bahagia banget! Ya, perjuanganku sudah selesai. Tinggal nunggu dijahit n dibersih-bersihkan saja. Waktu dijahit cuma ngerasa kayak ditusuk-tusuk gitu (ada bius lokalnya). Menurut aku, yang paling berperan adalah tenaga dan stamina. Aku bisa tahan rasa sakitnya, aku gak nangis dan gak teriak-teriak juga, tapi aku udah gak punya stamina lagi buat ngeden, tenagaku habis :( Jadi saran buat bumil yang planning mau lahiran normal, sebaiknya lakukan olahraga ringan selama hamil, biar ntar staminanya banyak. haha..

Bayiku sesaat setelah ia lahir <3
Kael Malverick, lahir pada tanggal 08 Juni 2016 pk. 08.28 WIB
dengan berat badan 3115 gr dan panjang 48 cm
Dibantu oleh tenaga medis dr. Gina M Rotty, SpOG

Aku pasca lahiran~

Beberapa teman ada yang bertanya "klo waktu dapat diputar kembali, lu tetep milih lahiran normal atau lebih milih di caesar aja?" Jawabanku adalah aku tetap akan memilih lahiran normal. Mengapa? Karena benar banget kata orang bahwa lahiran normal itu pulihnya cepat, setelah 6 jam pasca lahiran, aku udah bisa ke toilet, udah bisa jalan ke mana-mana (jalan pelan-pelan ya). Luka jahitan juga dalam semingguan gitu udah sembuh. Awalnya aku mengira kalo pipis atau BAB akan terasa sakit, tapi ternyata tidak kok, luka jahitannya gak sakit sama sekali. Hehehe.. Dan ini adalah pengalaman yang sangat berarti bagi aku, jadi tau oh, ternyata begitu toh rasanya lahiran, sakitnya seperti itu. Rasa haru dan bahagia ketika bayi lahir itu bener-bener rasa yang tidak dapat dideskripsikan dengan kata-kata, bener-bener bahagia yang dapat mengalahkan semua rasa sakit saat proses persalinan. I think as of now, this is my greatest achievement as a woman :)

Syukur kepada Allah, bayiku lahir dalam keadaan sehat dan sempurna. Terima kasih Tuhan telah memberi kemudahan dalam proses persalinanku, di mana proses persalinan ini termasuk cepat (tidak sampai hitungan belasan jam). Kuasa Tuhan sungguh luar biasa besar :)